Senin, 07 November 2016

Things To Do for Your Wedding Day #1




Hello good people! Long time no see! :*

Lama nih dah gak nulis. Dikarenakan persiapan nikah.

N I K A H.

Iya nikah!  Akhirnya saya nikah cuuyyy!!! Gak jomblo akut  lagi, gak single lagi. No single anymore! Yeeeiiii!!!! Terharu :') :D

Berdasarkan pengalaman ribetnya ngurus pernikahan (ciyeee...), karena saya gak pake jasa WO, saya putuskan untuk menulis persiapan jelang pernikahan readers yang bakalan nikah, atau ada keluarga atau rekan readers yang bakal nikah. Siapa tau bisa jadi masukan bagi kalian ya.

Karena saya akan menulis secara detail maka artikelnya mungkin agak panjang. Oleh karena itu artikelnya mungkin dibagi 2 bagian: Pra-nikah dan pascanikah dan mungkin mereka juga bakal beranak pinak kayak soal ujian esai.:D
Being Mr & Mrs is a pleasure.

So what should you do first?
Well, gak mungkin kamu bakal nikah kalo kamu belum dilamar si cowok, atau belum melamar si cewek. Yup, acara lamaran! Di acara lamaran ini lah kalian mengutarakan niat meminang si cewek. Selain Private proposal, maksudnya lamaran antara si cowok ke cewek secara pribadi, entah dengan kalian candle light dinner kek,ngasih bunga atau cincin, nyanyi buat dia, nyuci mobil atau motornya, masakin dia makanan kek,bersihin rumah dia ( loh kok lebih kayak jadi pembantu ya?:/:D), atau paling ekstrem kamu terjun dari tebing atau jembatan cuma buat ngomong kalimat sakral ini, "Will you marry me?"*, kalian juga perlu lamaran keluarga. Biasanya sih keluarga cowok bakal datang ke rumah keluarga cewek buat ngomong kesepakatan tanggal nikah kalian. Kenapa lamaran jadi yang paling pertama???

Ya iya lah. Kalo ternyata kamu ditolak lamaran oleh cewek atau pas sama keluarganya gimana? Sama aja bohong toh? Oleh karena itu, kata "Yes, I Do" belum berarti mutlak bakal nikah, masih ada keluargnya yang mesti kamu hadapin dan perlu persetujuan dan restu mereka. Kecuali kalo kalian kawin lari ya. Oleh karena itu, lamaran adalah hal yang paling pertama kalian lakukan.

Biasanya cewek juga pengen private proposal nya yang romantis kayak di film ya. Apalagi bagi yang hobi nonton drama korea, kayaknya tingkat khayalan lamaran bakal lebih tinggi. wkwkwkwk. Kayak saya, sederhana sih, pengen dilamar pake bunga, trus dinyanyiin lagu " Marry You" nya Super Junior. Udah gitu aja. Tapi emang kayaknya cowok kebanyakan gak peka ya. Suami saat itu ngelamar malah di cafe, bukan candle light dinner loh, tanpa bawa bunga atau balon atau cincin yang ditarok di dasar gelas ice cream kayak pas Lee Young Jae ngelamar Hae Won di drama korea Full House, dia hanya ngomong gitu aja. Kalimat sakral itu keluar tanpa moment romantis apa pun.

Deg,deg,deg,deg.

Walaupun hanya gitu aja, jantung saya tetap deg-deg ser juga. Antara percaya atau gak, dia melamar saya. Senang banget rasanya. Tapi namanya juga cewek ya, banyak khayalannya. Saya putuskan untuk menunggu lamarannya yang romantis seperti impian saya. Saya menyarankannya untuk menelepon teman saya bertanya bagaimana lamaran impian saya. Ya teman sekonyolan saya, Oci.
Walaupun belum saya jawab lamarannya, suami saya yang kala itu masih berstatus pacar saya, menemui orangtua saya, meminta izin untuk menikahi saya. Ibu bapak saya sih setuju sama suami saya. Singkat cerita walaupun proses adat secara batak sudah berlangsung, suami masih belum ngelamar saya seperti harapan saya. Sampai akhirnya, sewaktu kami melaksanakan foto prewedding, di tengah sesi foto, dia datang, bawa cincin. Iya, cincin.lalu saya hanya bisa speechless, lihat dia berlutut ala-ala pangeran ngelamar putri-putri di dongeng Walt Disney. Ah, mungkin abang acuan keromantisannya bukanlah drama korea seperti yang saya pikirkan, tapi kartun Walt Disney. Wkwkwkwk....

Dengan terbata-bata, gugup, sambil megang cincin dengan tangan  gemetaran, dia mengucapkan kata-kata sakral itu, kurang lebih kata-katanya gini, "walau abang gak bisa romantis, dan udah nyoba romantis, tapi abang akan berusaha menjadi suami yang setia, bertanggung jawab. Maukah sayang menjadi pendamping abang di sepanjang umur abang?". Jantung saya kembali lagi berdesir, rasanya wajah saya memerah. Bukan karena blush on ketebelan, tapi tiba-tiba rasanya panas padahal cuaca saat itu mendung dan cenderung agak gerimis. Saya hanya bisa cengar-cengir lalu bertanya, " mana lagu Marry You nya?" Lalu tertawa, " Bukannya kita malah udah marhusip (proses adat batak ke-2 sebelum menikah,  setelah marhori-horidingding. Pertemuan antara keluarga beserta punguan/ atau undangan ) bang?" Tanpa basa-basi, saya menganggukkan kepala. Moment itu tidak lupa diabadikan oleh fotografer kami. Ya tentu saja tanpa disengaja, cincinnya jadi kayak properti buat foto prewed. Hahahah...

That precious smile.
"Yes, I Do!"






Nah, kira-kira gitu deh pentingnya lamaran buat tahap awal pra-nikah kalian. itu kenapa kalian harus masukin Lamaran sebagai the first thing to do on your "What To Do" list.

To Be Continued....
XoXo



*NB: jangan ya yang terakhir dilakukan. percuma kamu lakukan kalo toh akhirnya kamu gak selamat dan malah status bukan jadi Mr & Mrs. malah jadi RIP :D



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar